Curhat tentang pembuatan shock absorber


http://www.thiosanggara.top/2016/09/curhat-tentang-pembuatan-shock-absorber.html

Assalamu alaikum…
Selamat pagi, siang, sore, dan malam.
Yup disini saya mau sedikit shear tentang pembuatan shock breaker atau absorber, alhamdulillah kebetulan pernah ngerasain kerja di PT.KAYABA INDONESIA, mudah mudahan bermanfaat.
Yes, kita spakat lah yah, shock breaker ini salah 1 barang paling sering di lupain sama kita !! gimana kaga lupa coba,, kita punya mobil aja kaga, boro boro mau inget ,,” hehehe “, heedd daah, becanda mulu,
Yak, disini saya agak mau bahas sedikit about piston rod , salah 1 part di shock yang pengaruh nya besar,
Dulu waktu saya di kayaba kebetulan saya di Line plating ( chrom ) untuk piston rod dan inner tube,
Berawal dari material mentah yang di impor dari jepang, yakni batangan besi dengan diameter yang beda beda pasti nya, sebelum jadi nya piston rod, batangan besi ini harus melalui beberapa proses,
Proses awal adalah di machining, kalo kata orang udik mah di bubut “ hehe “ , machining adalah proses pemotongan, dan men dezain bentuk pinton rod yang di butuh kan, soal nya kan beda beda ukuran, panjang, dan kepala bagian atas nya, proses machining ini harus benar2 detail, operator di tuntut buat program mesin harus bner bner presisi, 1 orang operator biasa nya skali pegang mesin bisa 2 sampai 3 mesin machining, soal nya biar setingan mesin ga ngerubah ngerubah dezain psiton rod, tau lah yah, piston rod kepala nya yang berulir suka beda beda model, harus pandai main alat ukur jga loh, di proses ini alat ukur yang di pake itu sigmat, dial indicator, dan micro meter.
Proses ke dua, setelah machining selesai, # ini piston rod masih belom danta ini urusan nya nih # , maka nya ngopi dulu biar mata nya makin seger baca artikel ini, “ hehee “
Setelah melalui cheking oleh pihak QC ( quality control ) piston rod ini di giring ke proses grinding ( grinda ) , proses dimana piston rod di rapihin lagi body nya dari partikel partikel besi yang belom kebuang setelah di machining, di proses ini biasa nya operator sering paLpuy ( pala puyeng ) nih “ hehe “ , soal proses grinding ini set mesin nya beda sama machining, disini ada 6 bongkahan sepatu grinda yang harus di set oleh operator, soalnya klo di proses ini setingan mesin ga baik, batangan piston rod bisa ga balance body nya, nnti yang ada malah kaya gitar gambus bodi nya, ada yang kembung ada yang kurus, “ hehe “,
Setelah proses grinding selesai batangan piston rod ini harus di chek lagi sama QC, standart ASTRA poko nya mantep dah, di chek mulu, hehe,
Setelah cek quality selesai baru batangan piston rod tadi di giring ke mesin plating ( chrom ) , taarrraaa , this is my job, ini bagian saya dulu nih, di line ini biasa nya saya dulu sering lembur nih, “aahaay”. Soal nya sebelum proses perakitan, di plating ini proses nya harus bener bener sangar,
Yak, mesin plating terdiri dari 10 bak untuk mrendam, 2 transpoter ( yg membawa hunger ) , 2 hunger ( alat gantungan yang membawa material piston rod untuk di celup ke dalam bak ) , 2 mesin loading ( yang membawa barang sebelum dan setelah proses plating ke operator untuk ke proses slanjut nya ) dan 2 panel control pengendali mesin, dan 10 bak rendam tadi di bagi bagi, bak No 1 untuk mencuci pistod rod sebelum di chrum, bak No 2,3,4,5,6 untuk proses plating nya, dan No 7,8,9 untuk pencucian setelah proses chrum, dan bak No 10 untuk pengeringan, jdi bak no 10 ini kosong dn ga di isi air.
dulu waktu saya di kayaba, mesin plating nya ada 5 line, 2 line untuk piston rod , 2 line lagi untuk inner tube ( buat shock depan motor ) dan 1 line lagi mesin plating NIKEL, ini biasa nya di pake buat shock depan Ninja 250 cc ke atas, daytona, sama byson, nah berbahagia lah yang pnya motor itu, soal nya shock depan sudah di chrum pakai Nikel, 
Sebelum proses chrum, operator harus menaikan suhu air standart chrum, yakni 75 drajat celcius,
Poko nya ampe ngebul dah tuh aer, saking aja tuh aer kaga boleh buat ngopi, klo boleh mah itu piston rod nya rasa kopi “hehe“ . setelah suhu nya udh sesuai, operator menuangkan 2 liter H2SO4 ato yg biasa kita sebut asam sulfat ke tiap tiap bak yang di pakai buat proses celup material. Eits, adonan nya masih ada nih, yaitu HEEF 25 RS, ini nih yang bikin sangar, konon kata nya adonan HEEF 25 RS asal nya dari amrik, adonan ini bahan kimia yang memang di khusus kan buat chrum, klo Bahasa kimia nya “Cr” , nah setelah adonan udah masuk semua, operator memulai program di panel, spaya ada arus listrik yang masuk ke air melalui anoda yang sudah di tanam di dalam bak, biasa nya arus yang di hantar kan itu 1500 – 2000 ampere, butuh aki brapa nih yak ?? hahahaa. Bukan maen dah. 
Dan itu lah kenapa chruman piston rod lebih tahan karat ke timbang chruman home industry, conon kata nya juga pada saat proses chrum tadi, ada proses perubahan kimia, Zat chrum “ Cr “ yang di panas kan dn di hantar kan listrik tdi akan memasuki pori pori Zat “ FE “ ( zat besi ) pada piston rod, jadi bahan kimia si chrum tadi ga Cuma melapisi bagian luar nya aj, tpi bagian dalam juga. Itu lah sebab nya agak susah bagian bagian piston rod yang sudah di chrum buat karatan, kecuali bagian bagian yg ga kena chrum yak, 
Setelah smua persiapan selesai, material akan di transfer ke bak bak yang sudah di setting, kurang lebih 7 sampai 15 menit proses chrum selesai, 
Yes, setelah proses plating udah kelar semua, piston rod yang masih jomblo ini langsung di bawa ke Line buffing ( poles ), di proses ini lah lahir nya sebuah piston rod yang mengkilap, cantik, dan sexy. Proses buffing kurang lebih hampir sama kaya grinding, operator nya sama sama paLpuy ( pala puyeng ) pada saat set mesin “ hehe “ ,, beda nya adalah. Mesing buffing tidak menggunakan oil coolant pada saat pemolesan, klo masin grinding di wajib kan memakai oil coolant, karena untuk menghindari kebakaran yg di timbul kan saat pengikisan. 
Nah setelah proses buffing kelar, ada cek QC lgi nih, cek akhir sebelum di rakit jadi shock, yg di cek makin banyak, ketebalan chrum, diameter piston, panjang pendek ulir, ke rataan body piston, panjang pendek dan berat piston, yang masih saya inget adalah, biasa nya ketebalan chrum yg di pakai buat avanza itu minimal 26 mm dn maksimal ny 29 mm, klo kurang dri 26 mm ya di rijek, klo lebih dri 29 mm ya di repair ato di buffing ulang, 
Dan syarat piston rod untuk masuk ke area assembly ( perakitan ) adalah seperti ini ( tugas QC lagi yg cheking)
1.Ketebalan piston rod tdk boleh di bawah standart yg sudah di sesuaikan
2.Body Piston rod tidak boleh cacat, biasa nya cacat ini di akibat di proses grinding, dan bisa nya ketauan cacat nya setelah proses pemolesan,
3.Tdk boleh ada spiral ( garis yg melingkari body piston ) , biasa nya ini di sebab kan oleh proses buffing ( poles ) , krena spiral ini agak tajem yak, meski garis mlingkar kecil, tpi bisa ngerobek seal oil juga,
4.Dan tdk boleh ada Pin hole , pin Hole ini di sebab kan karena ada benturan yang meyebab kan body jdi penyok ato apalah apalah.
Oke, finishing . masuk ke area assembly ( perakitan ) , di dlem line ini paling kumplit, ada mesin welding ( las ), mesin pres, mesin auto nitro system ( buat isi gas KYSU biasa nya ) dan alat tester, setiap Pcs shock yg sudah jadi pasti selalu di chek kekuatan nya, uji kebocoran nya jga pasti selalu di chek, dan masih banyak lagi, soal nya di dalam area perakitan agak lebih steril ke timbang area yang lain ( tapi jarang lembur nih area, “ hehe “ ) jdi saya agak kurang bisa menjelaskan secara detail, setelah proses rakit selesai, baru dah di packing dan di kirim ke supplier. 
Yak kurang lebih dan se inget nya saya juga artikel tentang pembuatan shock breaker yg khusus ny di part piston rod ini di buat “ hehe “, tpi sumber nya masih terpercaya kok, karena saya masih berhubungan erat sama temen2 di kayaba ( masih punya utang roko ) “ hehe “ , jadi ada beberapa informasi yg saya lupa saya Tanya kan langsung ke rekan rekan kayaba untuk di shearing di sini.
Mudah mudahan bisa bermanfaat dan bisa menambah wawasan jga buat temen temen, mohon maav bila ada kata kata yang kurang berkenan dan bahan yg di shear jga kurang lengkap. 
terima kasih 







By Chief tore Shop&Drive tandur Ketut H.K

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Curhat tentang pembuatan shock absorber"

Post a Comment

Berkomentarlah sesuai tema
berkomentarlah secara relevan
jangan komentar spam
jangan lupa follow&like ya